Minggu, 19 Desember 2010

Inilah Makanan yang bakal bikin saya kangen Bandung...

Bandung - Bandung yeah..yeah..yeah... tempat dimana saya dilahirkan dan dibesarkan..hahahahaa...

Karena tak lama lagi saya bakal merantau ke tanah orang, meninggalkan kampung halaman buat mencari sesuap nasi, mungkin tulisan yang saya buat ini bakal jadi obat rindu saya, bisa saya baca kapanpun saya mau,meskipun mungkin saya hanya bisa melihat gambarnya saja, but it works buat ngobatin rasa kangen saya sama makanan-makanan yang mungkin bakal jarang saya temuin nantinya, mungkin beberapa ada yang mudah saya temuin, tapi dengan cita rasa yang tentu saja berbeda.

1...2...3...here we go.....

1. Baso Tahu Goreng a.k.a BATAGOR
Perpaduan dari tepung tapioka dan ikan tenggiri yang diberi bumbu, kemudian dibalut kulit pangsit dan tahu, digoreng kering, kemudian disiram sambal kacang, kecap manis dan jeruk sambal, menggoda selera...di Bandung ada 2 batagor yang paling dicari, yaitu batagor Riri dan batagor Kingsley, sayangnya buat saya, harganya kurang bersahabat, sedangkan di sekolah saya dulu, dengan harga Rp.5000 bisa dapat 5 potong batagor,hehehe...

2. Aci Dicolok a.k.a CILOK
Nahh...ini dia yang bakal pernah kita temuin dimanapun selain di Bandung, di bandung pun rasanya udah ga terlalu mudah kita temuin cilok yang bener-bener cita rasa cilok, cilok terenak yang pernah saya makan adalah cilok jalan laswi dan cilok di unisba, tepatnya ada di gang sebelah kampus unisba, ini benar-benar cilok yang luar biasa, klasik, yang menjadi favorit saya adalah cilok isi gajih (lemak sapi),
telor puyuh dan isi ayam, dicampur dengan kecap, saos dan sambel kacang, panas panas.. nikmaat....

3. Keripik Setan
Namanya sadiss yah....hahahahaa... disebut keripik setan karena pedesnya minta ampyuunnn....saya pertama kali kenal keripik setan ketika saya smp, keripik setan itu adalah keripik singkong yang diberi cabai bubuk,dan penyedap rasa, sebenarnya ini sangat kaya akan msg, jadi tidak boleh terlalu sering karena tidak baik juga buat kesehatan, apalagi sekarang pencernaan saya mulai sensitif semenjak sakit typhus, jadi sesekali saja makannya.. :). Oiya makanan ini cukup mudah ditemukan karena di tempat oleh-oleh biasanya banyak dijual. Yang paling terkenal adalah keripik setan produksi cimahi, tapi saya juga lupa merk-nya apa..hihii :D

4. Cakue Mini
Cakue itu banyak sekali macamnya, tapi entah kenapa yang jadi favorit saya adalah cakue mini klasik yang biasa dijual di gerobak-gerobak, ini makanan favorit saya sejak kecil loh..harganya cuma serebu sebungkus, cakuenya kecil-kecil sebesar ibu jari tangan, diguyur sambal murahan (yang katanya dibuatnya jorok) tapi ga peduli...makanan ini tetep sangat enak buat sayaa...hahahaaa...

5. Mie Ayam
Mungkin ini bukanlah makanan yang langka, tetapi menemukan mie ayam yang enak itu langka, saya termasuk addict sama yang namanya mie, mulai dari mie instan, sampai mie ramen saya hajar semua... tapi ada satu mie ayam yang menjadi favorit saya, yaitu mie ayam sedyo mulyo, adanya di dekat rumah saya (pasti susah carinya..hahaha), saya dan keluarga udah langganan sejak saya belum sekolah alias masi keciil banget...dulu yang berjualan orang tuanya, sekarang anaknya. Rasanya masih tetap sama, enak. Ciri khas mie ayam klasik dengan gerobak, kuahnya kental dan sedikit, mie-nya lurus. Kenapa ini jadi mie ayam terenak yang pernah saya makan, karena rasanya sesuai dengan lidah saya, tidak terlalu manis, mie-nya juga pas kenyalnya karena mereka membuat sendiri. Sekarang kalo saya pesan mie ayam di food court mall, yang akan mereka sodorkan adalah bakmi dengan kuah terpisah dan ayam kecap yang kering, ah..tidak semenggoda mie ayam gerobak.. :D

6. Makaroni Pedas
Nah...yang ini sodaraan ama si keripik setan, masih sebangsa dan setanah air deh, cuma bedanya ini terbuat dari makaroni, yang saya suka sih makaroni yang digoreng sedikit bantet, jadi masih kriuk-kriuk gitu, dulu sewaktu saya kkn, saya pernah belajar membuat makaroni seperti ini, diajari oleh kawan saya, ternyata ada makaroni khusus-nya, dan bumbunya itu namanya ATOM --> cari deh di pasar-pasar tradisional, cara membuatnya, makaroni direbus sebentar banget, terus digoreng, setelah itu taburi bubuk atom dan cabe bubuk, lumayan sambil ngegosip, kriuk-kriuk pedes-pedes gimanaa gitu...

7. Aci Digoreng a.k.a CIRENG
Yaahh...siapa yang gatau sih ini makanan paling original khas Bandung, sekarang orang-orang udah pada kreatif inovatif bikin cireng isi macem-macem, tapi menurut saya jadi lebih mirip bakpao..hehehe.. Cireng yang jadi favorit saya adalah cireng di SD YWKA BANDUNG, JL.Rajawali, cari deh... hahaha... percaya atau engga, cireng ini terkenal turun temurun, kebetulan rata-rata keluarga saya sekolah di SD itu, kenikmatannya udah terkenal banget, sampe-sampe keluarga saya sering pesen banyak banget yang mentahnya buat digoreng di rumah. Cireng di SD saya itu adalah cireng paling sederhana, bentuknya persegi panjang, ada daun bawangnya, dan ada rasa bawang putihnya, pilihan bumbunya ada cabe kering+garem, sama sambel kacang, yang jadi favorit saya adalah cireng yang digoreng setengah matang (jadi jangan sampai kering) kemudian diberi bumbu kacang sedikit, cabe bubuk sedikit, sama garam sedikit, rasanya masih kenyal, enak banget deh pokonya... :p



8. Sate Gendong
Waahh...ini sate lain dari yang lain, kenapa disebut sate gendong, karena biasanya yang jualan tu emak-emak pake kebaya jadul, jualannya digendong kayak jualan jamu gituu...dibungkus pake daun, pake sambel kacang sama kecap juga, tapi bedanya sate gendong sama sate madura, sate gendong ini biasanya dagingnya udah rada mateng terus udah gurih, tinggal dibakar doang ama si mbok-nya. Tapi sekarang udah jarang ditemuin yang masi pake cara tradisional gitu, rata-rata sekarang penjual sate gendong diem di satu tempat (itu pun udah langka) nahh.. saya kasih referensi sate gendong yang paling enak buat saya, sate gendong di belakang gedung sate, itu udah terkenal banget, cari aja, rasanya.. hmm... yummyy..........ini makanan favorit saya pas saya kuliah.. biasanya saya ama temen-temen rombbongan ke jalan cimandiri situ (blkg gd.sate), terus rame-rame makan di pinggir jalan.. :)

9. Es Lilin
Ini juga khas Bandung, saya emang termasuk pecinta kuliner tradisional, jadi saya lebih menikmati makanan yang khas-khas seperti ini, es lilin itu biasanya terbuat dari santan dan bahan-bahan lain (gatau deh lainnya apaan..hehe). Ada yang nyebut es kado (karena klo yg jual mamang gerobak, es-nya dibungkus kertas kado), ada juga yang nyebut es potong, soalnya dari bentuk panjang terus dipotong-potong, nah istilah terakhir adalah es lilin. Karena tukang es potong gerobak udah ga pernah saya temuin, saya beralih ke es lilin yg lebih 'toko' ,hahahaha..maksud saya es lilin yang harganya lebih mahal, tapi harganya jauh lebih enak, kalo di mamang gerobak harganya paling lima ratus perak, yang ini sekitar 2.500-an (ini di es lilin yang sering saya beli) nah,,, rekomendasi lagi nih, es lilin enak dan murah,lagi-lagi terletak di jalan cimandiri, belakang gedung sate jg, sebelum mesjid istiqomah, ada tempat fotokopi-an, disitu mereka jual es lilin juga, harganya reasonable lah, dan rasanya macem-macem, favorit saya sih es lilin rasa ketan hitam.. enak deh.. :)

10. Lontong Sayur Padang
Ini sih dari judulnya aja udah ga 'bandung banget' , hahahaha.. tapi beneran deh, lontong padang paling enak yang pernah saya makan ya ada disini, ini termasuk makanan terbaru dalam idup saya (halaaahh...). Ceritanya bermula kalo saya kuliah, mobil saya selalu lewat jalan simpang dago, disana banyak banget pedagang lontong kalo pagi-pagi, dari lontong padang ampe kupat tahu singaparna, saya ngeliat ada satu pedagang yang selalu rame, saya penasaran, apalagi saya termasuk pecinta makanan spicy. Akhirnya suatu hari saya dan sahabat saya Malla, meniatkan datang pagi-pagi ke kampus biar bisa nongkrong dulu nyobain lontong padang itu. Namanya lontong sayur UDA PERO... cari deh di simpang sana,,hehehe... Ternyata pas dimakan emang enak banget, murah meriah lagi, harga 7000 tu udah dapet lontong+sayur nangka+ayam sayur nah, tambah bumbu pical (saya juga gatau nih apaan, kaya semcem bumbu kacang getoo dehh...) terus pake kerupuk merah, ih...pagi-pagi cocok banget deh.....


Naahhh readers... sekian dulu nih referensi jenis-jenis makanan yang bisa ditemukan di Bandung, atau mungkin ada yang punya selera sama dengan saya...hehehe.. tulisan ini cuma buat obat kangen saya kok, kalo ada yang penasaran ama makanan-makanan di atas, boleh nanya saya buat info lebih jelas dimana-dimananya... oiya FYI gambar2 diatas adalah ilustrasi, nanti kalo saya ada waktu, saya ganti pake gambar aslinya yah, tapi gambar-gambar tersebut SANGAT mirip sama aslinya kok..hehehe...

Sekian....sampai jumpa di tulisan saya berikutnya... *kiss

6 komentar:

  1. hua...tya mw kmn emangnya...?

    satu per satu temanku pergi...

    hiks...

    :'(

    BalasHapus
  2. aku mo pindah ke jakarta they... belajar mandiri, mencari sesuap nasi..hahayy..... kangeeennnn peri hutaaannnnn :'(

    BalasHapus
  3. tyaaa..
    ya ampun itu cireng ywka top markotop..
    aku juga suka banget cireng itu, daripada cireng2 modifikasi jaman skarang..
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. cireng yang paling enakmah di jl tubagus ismail simpang dago ... hmmm .... langganan pas persis di pertigaan jl juanda tubgus ismail ... di depan toko baju kalo dari dago ada seblah kiri sebelum pasar simpang dago

      Hapus
  4. huahahahaa..iyaa bneran kan tii... enaknya juaraaa seduniaa..wkwkwkwk..lebay,,,tp emang enakan cireng itu daripada cireng jama sekarang... :D

    BalasHapus
  5. huaaa...uda pero masih jualan yah, jaman aku dulu (sekitar pertengahan 2000) harganya masih 2500 perak, cuma gak pake ayam sih, tp pake telornya doang hehehe...
    kangeeeeeeeennn ma lontong sayur uda pero...ngalahin lontong padang di batam heuheuheu..

    BalasHapus